Mengenal Konsep Khuruj Jamaah Tabligh - PORTALJIHAD

Mengenal Konsep Khuruj Jamaah Tabligh

Tak kalah dengan pusat bisnis di kawasan Hayam Wuruk di kawasan dekat masjid, suasana Masjid Kebon Jeruk tanpa henti selama 24 jam. Selama bulan Ramadan, para jemaah dari berbagai daerah di Indonesia berdatangan, bahkan beberapa dari luar negeri seperti Pakistan, Malaysia, Yordania, Mekkah, dan Bangladesh.

Seluruh aktivitas keseharian para jamaah dilakukan di masjid. Mereka tidur, makan, cuci baju, dan mandi di masjid. Bahkan semua hal menyangkut kendala, berbagi pengalaman, rencana kegiatan, pengiriman jemaah untuk kegiatan ceramah di Indonesia maupun luar negeri dibahas dalam musyawarah di masjid.

"Kegiatan ini rutin setiap pagi, sekitar jam 6:30 hingga selesai salat Asar," tulis sumber.

Herman, anggota Jamaah dari Lampung, mengatakan sesudah salat Asar bahwa ada koleganya baru pulang dari sebuah perjalanan dakwah dan berbagi pengalaman seta mengajak jemaah lain untuk melakukan hal serupa. Kegiatan berbagi pengalaman ini biasanya dilangsungkan usai Asar, dibagi ke dalam beberapa kelompok, baik yang pulang dakwah dari daerah-daerah di Indonesia maupun dari luar negeri.

Sesudahnya, para jemaah mendengarkan ceramah umum dari pendakwah selama setengah jam. Selama ramadan, aktivitas ini sudah berlangsung selama 10 hari. Ceramah tersebut, ujar Herman, bukan hanya menunggu berbuka puasa, tetapi juga usai salat Subuh.

Saat saya datang ke sana, mereka tengah mempersiapkan apa yang disebut dalam istilah mereka sebagai khuruj, yakni bepergian untuk berdakwah. Rencananya mereka akan ke Mekkah pada 16 Juni mendatang.

"Jamaah yang sudah berpengalaman memberikan nasihat kepada pendakwah, bagaimana menjaga akhlak di tempat orang, berhubungan dengan ulama, umara (penguasa), dan masyarakat setempat," kata Salman, yang sudah berdakwah di Singapura, India, Bangladesh, dan Amerika Serikat.

Pada setiap perjalanan dakwah, Jamaah Tabligh membentuk sebuah kelompok, minimal terdiri lima orang dan maksimal 12 orang. Tujuannya adalah mempererat silahturahmi sesama jemaah.

Kelompok-kelompok ini ditempatkan di masing-masing lantai Masjid Kebon Jeruk. Ada kelompok yang akan berdakwah ke luar negeri, mengisi lantai empat masjid, lantai tiga untuk tamu dakwah dari luar negeri, lantai dua untuk dakwah domestik, dan lantai satu untuk beribadah.

Bagi yang merencanakan dakwah ke luar negeri, mereka akan menunggu visa dari negara tujuan.

Dalam konsep Jamaah Tabligh, seseorang yang dinilai sebagai pengikut Jamaah sudah melaksanakan khuruj. Sandarannya adalah Surat Al 'Imran ayat 104 dan 110, yang memerintahkan perbuatan dan seruan kebajikan.

Selama proses khuruj, seorang jemaah harus melewati sejumlah tahapan, termasuk membaca riwayat nabi dan sahabatnya, mengajak warga sekitar untuk ikut terlibat dalam pengajian Jamaah, rutin melapor perkembangannya kepada pimpinan, dan mau tidur di masjid. Mereka juga akan diuji keyakinannya: 3 hari dalam sebulan, 40 hari dalam setahun; dan 4 bulan sekali seumur hidup.

Menurut Salman, proses ini dilakoni untuk mencapai lima sifat bertahap: iman, ibadah, usaha, relasi, dan akhlak.

"Setiap tahapan itu menguji sifat kita," ujarnya.

Ali Mahsud dari Lampung semula menentang ajaran Jamaah Tabligh, tetapi pelan-pelan ia melewati tiga tahapan khuruj. Mahsud bergabung dengan Jamaah sejak 1993; ia sudah berdakwah ke India dan Bangladesh, masing-masing selama dua bulan. Dakwah ini, sekalipun ke luar negeri, harus dari kantong pribadi.

“Semua pengorbanan ini untuk tabungan di akhirat,” kata Mahsud, percaya diri.

Baca juga artikel terkait RAMADHAN atau tulisan menarik lainnya Reja Hidayat (tirto.id - rej/fhr)

No comments

Powered by Blogger.