Post Top Ad

CARI INFORMASI DISINI

Buah Khuldi itu sebenarnya Buah Apa Sih? Ini Faktanya

Bukan hanya Umat Islam, hampir semua ummat tentu sudah tidak asing dengan buah khuldi. Nama buah tersebut bahkan tertulis dalam Al-Qur’an, dan merupakan penyebab Adam dan Hawa diturunkan ke Bumi.

Seperti apa buah tersebut? Hingga kini menjadi menjadi teka-teki. Mungkin hanya Nabi Adam, Hawa, dan iblislah yang tahu tentang buah tersebut.

Namun, beberapa pendapat mengatakan buah khuldi juga ada di Bumi.


Baca Juga

Jangan Lengah, Ini Dia 6 Fitnah Dajjal yang Wajib Kamu Ketahui   
Andakah Ciri-ciri Orang yang Dicintai Dajjal?   
Ada apa dengan Kekeringan Danau Thabariyyah, Mata Air Zughar dan Kurma Baisan yang Tidak Berbuah?   
Tanda Kiamat Menurut Lima Agama
Imam Mahdi dan Logika Kemunculannya   
Tingkatkan Iman!!! Pilih Imam Mahdi atau Dajjal ?


Dilansir boombastis, ada pula yang meyakini bahwa buah tersebut adalah anggur, apel, dan lain sebagainya. Pendapat tersebut tidak pernah mendapatkan bukti nyata, karena di dalam al-Qur'an ataupun Hadits secara rinci belum menjelaskan bagaimana wujud dan rasa buah khuldi.

Namun demikian, buah tersebut memiliki beberapa fakta yang penting untuk diketahui


1. Merupakan buah terlarang


Seperti kita bayangkan, bahwa di syurga memang tersedia apapun, buah-buahan melimpah ruah dan tak perlu bersusah payah untuk mendapatkannya. Semua buah boleh dimakan sebanyak mungkin tanpa rasa kekenyangan, tanpa rasa ingin buang hajat.

Namun, Allah memberi pengecualian bagi Adam dan Hawa, yaitu keduanya dilarang untuk mendekati pohon buah khuldi, apalagi memakannya.

Namun, keberadaan iblis rupanya berhasil membujuk dan memperdaya Adam beserta istrinya untuk melanggar perintah Allah. Mereka berdua pun mendekati pohon terlarang tersebut.


2. Nama Khuldi adalah pemberian iblis


Beberapa sumber menyebutkan, Allah tidak pernah menyebutkan nama jenis pohon terlarang tersebut. Nama khuldi sendiri diberikan oleh iblis yang berniat menyesatkan manusia. Tanpa menampakkan diri, iblis mengatakan bahwa dia akan memberitahu Adam tentang buah khuldi dan kerajaan yang tidak akan pernah binasa.


Manusia yang diciptakan lengkap dengan nafsu pun akhirnya tergoda bujuk rayu iblis. Terlebih, iblis juga mengatakan jika Adam dan Hawa dilarang mendekati pohon tersebut agar mereka berdua tidak menjadi kekal. Rayuan tersebut rupanya menggoyahkan keimanan Adam dan Hawa pada Allah SWT.


3. Buah yang membuat Nabi Adam ingin buang hajat


Setelah memakan buah khuldi, Nabi Adam merasakan sakit perut layaknya orang ingin buang hajat. Padahal lazimnya penghuni syurga tidak melakukan hal tersebut. Syurga yang merupakan tempat suci tentu tidak layak digunakan untuk membuang kotoran. Hal itu yang membuat Nabi Adam pun kebingungan.


4. Buah yang membuat nabi Adam ingin BAB



Lantas Allah berfirman, “Di mana kau akan membuangnya? Di atas tempat tidur kah? Tahta? Sungai-sungai atau di bawah pepohonan? Apakah ada tempat yang pantas untuk itu? Maka, turun sajalah ke dunia.” Dan itulah sebab mengapa Nabi Adam dan Hawa tetap harus turun ke Bumi meski Allah telah memaafkan kesalahannya.



5. Sifat buah khuldi


Ketika Nabi Adam memakan buah khuldi, ia bukan lagi manusia suci sebagaimana penghuni syurga yang lain. Ahli tafsir menyimpulkan bahwa buah tersebut berasal dari Bumi. Pasalnya, sifat utama buah khuldi adalah dapat membuat manusia lupa diri.

6. Sifat buah khuldi yang membangkitkan nafsu


Buat khuldi juga membangkitkan hawa nafsu lawamah. Yang dimaksud Lawamah sendiri adalah yang membangkitkan nafsu ragawi yang melekat pada unsur tanah. Sifat-sifat dasar tanah yang notabene berasal dari Bumi, lokasi yang dijelaskan Allah sebagai satu-satunya tempat yang layak untuk membuang kotoran.

7. Buah Khuldi adalah cobaan dari Allah


Tidak ada penggambaran yang nyata tentang bagaimana dan seperti apa rasa dari buah khuldi tersebut. Hal itu yang membuat banyak orang berpendapat jika buah tersebut sejatinya juga ada di Bumi. Namun, sejatinya Allah menciptakan khuldi yang tidak lain adalah sebagai cobaan bagi Adam dan istrinya, Hawa.

Sebab, ketaatan pada Allah adalah harga mati yang harus dimiliki setiap hamba. Meski demikian, pada hakikatnya Allah sudah menggariskan takdir bahwa manusia akan dijadikan pemimpin di Bumi, dan bukan menjadi pemimpin di syurga.

Itulah beberapa hal tentang buah khuldi yang membuat Nabi Adam dan Hawa turun ke dunia. Sebagai manusia yang notabene keturunan dari Nabi Adam, setidaknya kisah tersebut bisa menjadi cerminan bahwa melanggar perintah Allah hanya akan merugikan diri sendiri. Semoga kita senantiasa bisa melaksanakan perintah-Nya dengan baik.

No comments:

Post a Comment